Kamis, 09 Juni 2016

Jumlah Kematian Akibat HIV Turun 26% Dalam Lima Tahun Terakhir

Jumlah Kematian Akibat HIV Turun 26% Dalam Lima Tahun Terakhir

Selamat datang dan terimakasih atas kunjungannya. Bagi Anda yang sedang mencari informasi tentang Jumlah Kematian Akibat HIV Turun 26% Dalam Lima Tahun Terakhir disinilah tempatnya. Jumlah kematian AIDS telah menurun 26 persen selama lima tahun berkat terakhir untuk 17 juta orang di seluruh dunia yang menerima pengobatan antiretroviral, laporan yang dirilis hari ini oleh Program PBB untuk Melawan AIDS ( UNAIDS). Cakupan pengobatan HIV meningkat secara global, terutama di wilayah yang paling terkena dampak, Afrika selatan dan timur, di mana akses ke antiretroviral meningkat dari 24% pada tahun 2010 menjadi 54% pada tahun 2015, yang telah memungkinkan pengobatan lebih dari 10 juta orang.

"Kami mendorong semua negara untuk memanfaatkan kesempatan belum pernah terjadi sebelumnya ini untuk melaksanakan program-program untuk mencegah dan mengobati AIDS untuk mengakhiri epidemi pada tahun 2030 di tempat," kata Direktur Eksekutif UNAIDS, Michel Sidibé, selama laporan di Nairobi. Penurunan angka kematian lebih tinggi pada wanita (33%) dibandingkan dengan laki-laki (15%), karena yang terakhir mulai pengobatan kemudian membentuk, kata laporan itu.

Jumlah Kematian Akibat HIV Turun 26% Dalam Lima Tahun Terakhir

Namun, tingkat infeksi telah hampir tidak berubah dalam beberapa tahun terakhir, dan pada tahun 2015 2,1 juta transmisi dicatat. Di sub-Sahara Afrika, perempuan muda menderita 25% dari infeksi baru, sementara wanita 56%, karena "ketidaksetaraan gender, akses terhadap pendidikan dan kesehatan seksual dan reproduksi, kemiskinan, ketidakamanan makanan dan kekerasan ".
UNAIDS bersikeras bahwa perang melawan AIDS perlu lebih memperhatikan, pengguna narkoba suntik, narapidana, pekerja seks dan waria homoseksual karena mereka adalah kelompok yang berada pada peningkatan risiko infeksi. Sidibé juga ingat bahwa "berakhir diskriminasi yang terkait dengan AIDS adalah salah satu tantangan yang paling sulit yang kita hadapi, tetapi juga salah satu yang paling penting" saat ini.
Pada hari Rabu, Majelis Umum PBB akan bertemu di New York untuk membahas strategi baru untuk mengikuti selama beberapa tahun ke depan untuk mengakhiri epidemi pada tahun 2030, salah satu tujuan dari agenda baru untuk pembangunan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar